facebooklogocolour

Tujuh puluh tahun setelah pembunuhan Trotsky, dan masih lagi satu usaha pembunuhan

Pada tanggal 20 Agustus 1940, Leon Trotsky akhirnya dibunuh oleh agen rahasia GPUnya Stalin. 70 tahun setelah pembunuhan ini, ide-idenya masihlah relevan bahkan setelah dia mati dan dihujat. Dalam periode krisis ini, entah dari mana, tiba-tiba dua sejarahwan borjuis menulis dua buku biografi Trotsky dengan tujuan untuk membunuhnya lagi. Sungguh kelas borjuasi terobsesi dengan kematian Trotsky.

Republik Soviet Hungaria 1919: Revolusi Yang Terlupakan

bela.kun.revolution.1919Revolusi Hungaria tahun 1919 adalah satu revolusi yang terlupakan. Berumur sangat pendek, yakni 133 hari, Republik Soviet Hungaria dihancurkan oleh kekuatan imperialisme. Banyak pelajaran yang bisa kita ambil dari sini. Ditulis oleh Alan Woods pada tahun 1979 sebagai peringatan 60 tahun revolusi ini.

Revolusi yang Dikhianati: Sekapur Sirih dari Penyunting

80 tahun sebelum Revolusi yang Dikhianati ditulis, Marx yang masih muda pada saat itu menulis bahwa dengan basis teknologi dan tingkat produksi yang rendah “hanya kemiskinan yang akan menjadi umum, dan dengan kemiskinan maka perjuangan untuk kebutuhan hidup akan dimulai kembali, dan semua sampah lama itu akan bangkit lagi.” Inilah yang menjadi premis utama dari analisa yang dikembangkan oleh Trotsky mengenai proses degenerasi Uni Soviet. Tidak mencari-cari di awang-awang penyebab degenerasi ini, tidak di dalam kepribadiannya Stalin atau individu-individu lain, tetapi di dalam kondisi material yang ada.

Pengantar untuk Revolusi yang Dikhianati Edisi Bahasa Indonesia

cover indonesian rev betrayed2Setelah diterbitkannya buku Revolusi Permanen karya Trotsky tahun lalu, maka tahun ini salah satu karya terpenting Leon Trotsky, yakni Revolusi yang Dikhianati, untuk pertama kalinya diterbitkan di Indonesia. Karya ini adalah analisa Marxis pertama mengenai sebab musabab kebangkrutan Uni Soviet. Bagaimana Revolusi Oktober terpuruk ke jurang Stalinisme? Apa basis sosial dari birokrasi Uni Soviet? Ditulis oleh Leon Trotsky, pemimpin Revolusi Oktober, dan lalu pemimpin utama dalam perjuangan untuk mempertahankan tradisi Revolusi Oktober dan melawan Stalinisme, buku ini adalah karya yang harus dibaca oleh setiap kaum revolusioner. [Dapatkan buku ini dari Resist Jogja]

Revolusi Tiongkok 1949

shanghaiworkerBagi kaum Marxis, Revolusi Tiongkok adalah peristiwa terbesar kedua dalam sejarah umat manusia, yang kebesarannya hanya dapat diungguli oleh Revolusi Bolshevik 1917. Jutaan manusia, yang sampai saat itu telah diperlakukan seperti binatang-binatang pemikul beban imperialisme, mematahkan rantai imperialisme dan kapitalisme, dan menapaki panggung sejarah dunia.

Pondasi Kekristenan

pengepungan yerusalemDi antara kita banyak yang mengetahui bahwa asal-muasal Kekristenan tidak ada kaitannya dengan “Malam Kudus” atau orang-orang Majus. Kalau begitu, apakah asal-muasal sejatinya? John Pickard mengkaji realitas perihal timbulnya agama ini – dari posisi kekuatan-kekuatan klas dan perkembangan-perkembangan material masyarakat, dan bukan dari alih-alih fiksi-fiksi yang saleh yang dijejalkan dari mimbar-mibar gereja.

Membangun Kembali Metode Keuangan Revolusioner

Di dalam gerakan revolusioner, masalah keuangan adalah masalah politik, bukan masalah pembukuan semata. Tugas-tugas organisasi lahir dari perspektif politik, dan rencana keuangan lahir dari tugas-tugas organisasi yang harus kita emban. Tidak peduli seberapa gemilang perspektif dan ide kita, bila kita tidak memiliki sumber daya untuk mempraktekkannya maka ide-ide yang paling revolusioner pun hanya akan jadi obrolan sambil lalu di warung kopi. Oleh karena itu, setiap organisasi revolusioner, baik itu partai politik maupun serikat buruh, harus mempunyai sikap yang serius terhadap masalah keuangan. "Berani membayar iuran yang besar berarti berani untuk memerdekakan kaum buruh." (Semaoen, Penuntun Kaum Buruh)

Runtuhnya Tembok Berlin: 20 tahun kemudian

Dua puluh tahun yang lalu Tembok Berlin runtuh dan kaum borjuis di dunia Barat sangat gembira, bersukacita akan “jatuhnya komunisme”. Setiap tahun kaum kapitalis merayakannya seperti halnya rejim Orde Baru yang merayakan persitiwa 30 September dengan mesin propaganda mereka. Akan tetapi, dua puluh tahun kemudian situasi terlihat sangat berbeda dimana kapitalisme memasuki krisisnya yang paling parah semenjak 1929. Sekarang mayoritas rakyat di bekas Jerman Timur memilih partai kiri dan mengingat kembali keuntungan dari ekonomi terencana. Setelah menolak Stalinisme, mereka sekarang telah mencicipi kapitalisme, dan kesimpulan yang mereka ambil adalah bahwa sosialisme lebih baik daripada kapitalisme.

Pelajaran Revolusi Oktober

lenindantrotskyDalam rangka memperingati ulang tahun Revolusi Oktober, kami terbitkan sebuah artikel yang ditulis oleh Leon Trotsky pada tahun 1935. Artikel ini ditulis oleh Trotsky untuk memperingati Revolusi Oktober pada peringatannya yang ke-18. Pada saat itu, Trotsky sudah diasingkan oleh Stalin dan dengan Kelompok Oposisi Internasional dia berjuang untuk mempertahankan tradisi Revolusi Oktober dari gempuran fitnah kaum borjuis di satu pihak dan degenerasi birokratis di pihak yang lain.

Meluruskan Revolusi Permanen

Apa itu Revolusi Permanen? Sejak diterbitkannya buku Revolusi Permanen di Indonesia beberapa bulan lalu, beberapa tanggapan telah dilontarkan yang isinya adalah kurang lebih: Revolusi Permanen tidaklah cocok untuk Indonesia dan bahwa rumus baku Revolusi Permanen tidak memperhatikan kondisi objektif dan konteks politik Indonesia yang unik. Di sini kawan Ted Sprague mencoba menjawab kekeliruan pemahaman Revolusi Permanen dan meluruskan teori revolusioner ini dari pelintiran-pelintiran yang tidak bertanggung jawab.